Malam Qunut di Batudaa, Tradisi Unik yang Makin Keren!

2 minutes reading
Friday, 7 Apr 2023 21:50 0 122 Gorontalo Unite

Di Gorontalo, tepatnya di Kecamatan Batudaa, ada tradisi keren saat bulan Ramadan mencapai malam ke-16. Di malam tersebut, masyarakat setempat bikin kumpul-kumpul sambil santap kacang dan pisang yang dibeli dari pedagang. Kira-kira kayak nongkrong di warung, tapi kali ini lebih berkesan!

Sigit Monoarfa, seorang budayawan asli Gorontalo, cerita kalau tradisi seru ini udah ada sejak nenek moyang dulu. Awalnya, ritualnya dimulai dengan mandi sebagai upaya ngebersihin dosa, guys!

“Ada sumur tua jadi tempat ritual mandi dosa. Katanya sih, mandi di situ bisa ngilangin dosa setiap umat muslim. Pas ritual itu, orang-orang dari pegunungan turun jualan pisang dan kacang. Tapi seiring berjalannya waktu, ritual mandi dosa berkurang, yang tinggal cuma jualan kacang dan pisang aja,” jelas Sigit dengan gaya asiknya.

Menurut Sigit, kehilangan tradisi ini karena ada pergantian masa dan pengaruh pendidikan. Masyarakat mulai paham, dosa nggak cuma ilang gara-gara mandi doang, bro!

Maka dari itu, sejak 2007, para remaja Masjid Darussalam Kecamatan Batudaa bikin acara keren namanya “Gebyar Akbar Malam Qunut”. Acara ini bukan cuma buat ngucapin syukur aja, tapi juga buat ngerayain kebersamaan dan harmoni sosial, guys!

Nah, kita intip deh, acaranya selalu digelar di lapangan alun-alun Kecamatan Batudaa. Selain penjual pisang dan kacang, ribuan warga dari seluruh Gorontalo datang buat saksikan tradisi qunut yang bikin merinding setahun sekali.

Dewi, salah satu penonton setia acara ini, cerita kalau dia udah datang sejak sore banget biar nggak kejebak macet. Tiap tahunnya, dia pasti mampir ke sini buat nonton tradisi qunut yang seru banget!

Selain buat jaga tradisi, acara ini juga memberikan keuntungan buat para pedagang pisang dan kacang, loh! Amir Kuna, seorang pedagang, bilang kalo pas malam qunut permintaan masyarakat buat pisang dan kacang melejit banget. Dalam satu malam aja, dia bisa dapet untung Rp 300 ribu!

“Dibanding jualan di pasar tradisional, untungnya bisa tiga kali lipat lebih besar, guys!” ujar Amir dengan semangat.

Buatan sendiri nih tradisinya, guys. Harga pisang mulai dari Rp 15 ribu sampe Rp 20 ribu per sisir, sementara kacang dijual mulai dari Rp 5.000 sampe Rp 10.000 per liternya. Jadi, kalo lagi di Gorontalo pas bulan Ramadan, jangan lupa mampir dan ikutan rame-rame meriahin malam qunut yang seru abis!

Avatar photo

Gorontalo Unite

Media berbagi kabar baik & kabar bahagia dari Gorontalo, yang melibatkan warga sebagai sumber informasi.

LAINNYA
× Chat Available on SundayMondayTuesdayWednesdayThursdayFridaySaturday